Pengertian Hidrosfer, Unsur, Siklus, Fungsi, dan Contohnya

Diposting pada

Hidrosfer Adalah

Hidrosfer adalah bagian dari planet yang terbuat dari air. Misalnya lautan, sungai, danau, dan awan semuanya adalah termasuk dalam hidrosfer. Selain di Bumi, beberapa ilmuwan yang banyak memberi arti geografi percaya ada hidrosfer di Europa, satelit Jupiter, yang terdiri atas lapisan luar yang beku dan lautan cair raksasa di bawahnya. Keberadaan air di muka Bumi sangat dipengaruhi oleh proses yang disebut dengan siklus hidrologi atau siklus air, yang terjadi melalui serangkaian unsur, meliputi evaporasi, kondensasi, presipitasi, dan lain-lain.

Air memiliki fungsi yang sangat beragam dalam kehidupan kita, karena seperti yang kita tahu bahwa sebagian besar komponen dalam tubuh kita juga berupa air. Air berguna untuk keperluan sehari-hari seperti minum, memasak, MCK, bahkan untuk keperluan pembangkit listrik yang disebut Pembangkit Listrik Tenaga Air (PLTA).

Hidrosfer

Hidrosfer bumi telah ada selama lebih dari 4 miliar tahun, ukurannya terus berubah. Ini disebabkan oleh penyebaran dasar laut dan pergeseran benua, yang mengatur ulang daratan dan lautan.

Bagian berair planet kita, termasuk uap yang melayang di atas permukaan bumi dan air di bawah tanah, membentuk hidrosfer. Sebagian besar air ini asin, yang terdapat di lautan, laut, muara, dan tempat-tempat asin lainnya. Beberapa di antaranya membeku menjadi es dan salju permanen.

Diperkirakan ada 1.386 juta kilometer kubik (333.000.000 mil kubik) air di Bumi. Ini termasuk air dalam bentuk cair dan beku di air tanah, lautan, danau dan sungai. Air asin menyumbang 97,5% dari jumlah ini, sedangkan air tawar hanya menyumbang 2,5%.

Dari air tawar ini, 68,9% dalam bentuk es dan lapisan salju permanen di Kutub Utara, Antartika dan gletser gunung; 30,8% dalam bentuk air tanah segar; dan hanya 0,3% dari air tawar di Bumi berada di danau, waduk, dan sistem sungai yang mudah diakses.

Total massa hidrosfer Bumi adalah sekitar 1,4 × 1018 ton, yaitu sekitar 0,023% dari total massa Bumi. Pada waktu tertentu, sekitar 20 × 1012 ton dari ini adalah dalam bentuk uap air di atmosfer Bumi (untuk tujuan praktis, 1 meter kubik air memiliki berat satu ton).

Sekitar 71% permukaan bumi, area seluas 361 juta kilometer persegi (139,5 juta mil persegi), ditutupi oleh lautan. Salinitas rata-rata lautan Bumi adalah sekitar 35 gram garam per kilogram air laut (3,5%)

Pengertian Hidrosfer

Hidrosfer adalah gabungan massa air yang ditemukan di, di bawah, dan di atas permukaan planet, planet kecil, atau satelit alami. Hidrosfer berinteraksi dengan, dan dipengaruhi oleh, semua empat bola bumi lainnya (litosfer, atmosfer, biosfer, antroposfer) termasuk kriosfer. Air ditemukan dalam fase uap, cair dan padat di atmosfer.

Definisi diatas tidak terlepas daripada istilah hidrosfer atau dalam Bahas Inggris Hydrosphere, yang menggabungkan kata dari Bahasa Yunani hydro-, “water (air),” dan sphere, “globe, cosmos, atau space”,  dari kata sphaira yang artinya “globe or ball (bola Bumi atau bola)”. Sehingga hidrosfer sering disebut “bola air” karena mencakup semua air bumi yang ditemukan di lautan, lautan, aliran, danau, tanah, air tanah, dan di udara.

Pengertian Hidrosfer Menurut Para Ahli

Adapun definisi hodrosfer menurut para ahli, antara lain:

Encyclopedia Britannica

Hidrosfer adalah lapisan air yang yang terputus-putus (discontinuous) di atau dekat permukaan bumi. Ini mencakup semua air permukaan cair dan beku, air tanah yang tersimpan di tanah dan batu, dan uap air atmosfer.

National Geographic Society

Hidrosfer adalah jumlah total air di sebuah planet. Hidrosfer meliputi air yang ada di permukaan planet, bawah tanah, dan di udara. Hidrosfer planet dapat berupa cairan, uap, atau es.

Air bergerak melalui hidrosfer dalam satu siklus. Air terkumpul di awan, kemudian jatuh ke Bumi dalam bentuk hujan atau salju. Air ini terkumpul di sungai, danau, dan lautan. Selanjutnya air  menguap ke atmosfer untuk memulai siklus dari awal lagi. Inilah yang dinamakan siklus air. (Siklkus air akan dijelaskan secara lebih detail pada sub judul berikutnya).

Unsur-Unsur Hidrosfer

Berikut ini beberapa unsur dalam hidrologi, antara lain:

  1. Evaporasi

Evaporasi ialah proses yang perubahan air dari bentuk cair menjadi gas atau uap. Penguapan menunjukkan bahwa air mengalami pergerakan dari keadaan cair kembali ke siklus air sebagai uap air atmosfer.

  1. Transpirasi

Transpirasi ialah proses penguapan air dari daun dan batang tumbuhan. Tumbuhan menyerap air tanah melalui akar. Kemudian tumbuhan memompa air dari tanah untuk mengirimkan nutrisi ke daun. Pemompaan tersebut didorong oleh penguapan air melalui pori-pori kecil yang dinamakan “stomata”, yang ditemukan di bagian bawah daun.

  1. Evapotranspirasi

Evapotranspirasi ialah penggabungan dari proses evaporasi (penguapan dari tubuh air) dan transpirasi (penguapan dari tumbuhan). Faktor yang berpengaruh terhadap tingkat evapotranspirasi diantaranya yaitu jumlah radiasi matahari, tekanan uap atmosfer, suhu, angin, dan kelembaban tanah.

  1. Kondensasi

Kondensasi ialah proses perubahan uap air di udara menjadi wujud cair. Kondensasi sangat penting dalam siklus hidrologi sebab berperan dalam pembentukan awan. Awan ini bisa menghasilkan pengendapan, yang merupakan rute utama air untuk kembali ke permukaan Bumi dalam siklus hidrologi. Kondensasi merupakan kebalikan dari penguapan.

  1. Angin

Angin ialah suatu kekuatan yang menentukan suhu udara dan kondisi uap air di suatu tempat. Angin memiliki fungsi yaitu untuk mengangkut udara panas dari garis lintang rendah ke garis lintang yang lebih tinggi.

Sehingga bisa dikatakan bahwa angin merupakan alat untuk menjaga keseimbangan panas di permukaan bumi. Selain itu, angin berfungsi mendorong uap air dari atas lautan ke daratan yang menyebabkan terjadinya hujan.

  1. Awan

Awan ialah kumpulan titik air atau es yang dalam jumlah yang banyak. Awan adalah bagian dari inti kondensasi. Apabila awan telah mencapai berat tertentu, maka akan terjadi presipitasi (hujan, salju atau es).

  1. Presipitasi

Presipitasi ialah air yang dilepaskan dari awan dalam bentuk hujan air, hujan es, atau hujan salju. Presipitasi adalah koneksi utama dalam siklus air yang menyediakan pengiriman air dari atmosfer ke Bumi.

Hujan yang jatuh ke tanah pada akhirnya akan menguap dan naik kembali ke atmosfer sebagai gas. Di awan, ia kembali menjadi air cair atau padat, dan jatuh ke Bumi lagi.

  1. Run-off (Aliran permukaan/limpasan)

Limpasan ialah pergerakan air di permukaan tanah sebagai akibat adanya presipitasi (hujan, salju atau es). Limpasan bukan hanya mencakup perairan yang melintasi permukaan tanah dan melalui saluran untuk mencapai aliran

Akan tetapi, aliran air juga menyusup ke lapisan tanah dan kemudian bergerak karena adanya gravitasi menuju saluran sungai (selalu di atas permukaan air tanah utama) dan akhirnya bermuara di saluran. Air yang meresap ke dalam tanah tidak termasuk run-off.

  1. Infiltrasi

Infiltrasi ialah peresapan air presipitasi (hujan, saiju atau es) yang jatuh ke permukaan bumi ke dalam tanah. Air tersebut kemudian menjadi air tanah. Sebagian air yang meresap akan tetap berada di lapisan tanah dangkal, yang secara bertahap akan bergerak secara vertikal dan horizontal melalui tanah dan material bawah permukaan.

Sedangkan sebagian air  lainnya bisa menyusup lebih dalam untuk mengisi ulang akuifer air tanah.

  1. Air Tanah

Air tanah ialah air yang mengalir atau merembes di bawah permukaan tanah yang berfungsi sebagai pemasok mata air dan sumur. Air tanah sering dimulai sebagai pengendapan dan perembesan air ke tanah yang kemudian disimpan di bawah tanah di celah-celah batu dan di pori-pori yang dinamakan akuifer, dengan cara yang sama seperti air mengisi spons.

  1. Tubuh air/badan air

Tubuh air atau badan air ialah akumulasi air yang signifikan, yang umumnya di permukaan planet. Istilah ini paling banyak mengacu pada lautan, laut, dan danau, tetapi ini mencakup kolam air yang lebih kecil seperti kolam, lahan basah, atau genangan air.

Tubuh air tidak harus diam atau tergenang; sungai, kanal, dan kenampakan geografis lainnya airnya bergerak dari satu tempat ke tempat lain juga dianggap badan air.

Siklus Hidrosfer

Siklus air, juga disebut siklus hidrologi, yaitu siklus yang melibatkan sirkulasi air yang berkelanjutan dalam sistem atmosfer-Bumi. Dari banyak proses yang terlibat dalam siklus air, yang paling penting adalah penguapan, transpirasi, kondensasi, presipitasi, dan limpasan.

Meskipun jumlah total air dalam siklus pada dasarnya tetap konstan, distribusinya di antara berbagai proses terus berubah. Siklus hidrologi dapat dibedakan menjadi tiga jenis, yaitu:

  1. Siklus pendek

Siklus pendek terjadi apabila uap air dari laut telah mengalami proses kondensasi ketika diatas laut, kemudian jatuh menjadi hujan serta kembali lagi ke laut.

  1. Siklus sedang

Siklus sedang terjadi apbila uap air laut mengalamai kondensasi sehingga membentuk awan dan terbawa angin menuju daratan, sehingga jatuh sebagai air hujan. Kemudian curahan hujan tersebut sebagian akan meresap di dalam tanah, danau, sungai, serta kembali ke laut lagi.

  1. Siklus panjang

Siklus panjang terjadi apabila uap air laut akan dibawa angin dan menuju daratan sampai ke npegunungan tinggi, kemudian berubah jadi kristal-kristal es ataupun salju, lalu jatuh menjadi hujan es ataupun salju berbentuk gletser, sehingga masuk ke sungai serta kembali lagi ke laut.

Fungsi Hidrosfer

Berikut ini adalah fungsi hidrosfer.

  1. Keberadaan atmosfer

Hidrosfer mempunyai kontribusi signifikan terhadap keberadaan atmosfer dalam bentuknya yang sekarang. Ketika bumi terbentuk itu hanya terdiri dari atmosfer yang sangat tipis. Atmosfer ini dikemas dengan helium dan hidrogen yang mirip dengan atmosfer Merkurius saat ini.

Gas helium dan hidrogen kemudian dikeluarkan dari atmosfer. Dan gas dan uap air yang dihasilkan saat Bumi didinginkan menjadi atmosfer saat ini. Gunung berapi juga melepaskan gas dan uap air lainnya, yang memasuki atmosfer. Proses ini diperkirakan telah terjadi sekitar 400 juta tahun yang lalu. 

  1. Air adalah bagian terpenting dari sel hidup

Setiap sel dalam organisme hidup tersusun dari sekitar 75% air, karenanya memungkinkan sel berfungsi dengan tepat. Sel tidak akan mampu menjalankan fungsi normal dan kehidupan tidak akan ada tanpa air.

  1. Air adalah kebutuhan manusia

Manusia menggunakan air dalam banyak hal. Air minum adalah penggunaan yang paling jelas, tetapi juga digunakan untuk keperluan rumah tangga seperti mencuci dan membersihkan, dan untuk keprluan industri. Air juga digunakan dalam menghasilkan listrik melalui tenaga air (PLTA).

  1. Air sebagai habitat untuk berbagai bentuk kehidupan

Hidrosfer menyediakan tempat penting bagi berbagai macam tumbuhan dan hewan untuk hidup. Banyak nutrisi seperti ion nitrat, nitrit, dan amonium, serta gas seperti karbon dioksida dan oksigen dilarutkan dalam air. Senyawa ini memainkan peran integral dalam keberadaan kehidupan di air.

  1. Mengatur iklim

Panas spesifik air adalah karakteristiknya yang unik. Ini menunjukkan bahwa air membutuhkan banyak waktu untuk memanas dan banyak waktu menjadi dingin. Ini membantu dalam mengatur suhu di bumi karena mereka berada dalam kisaran yang dapat diterima untuk kehidupan di bumi ada.

Contoh Hidrosfer

Hidrosfer yang ada di Bumi ini meliputi:

  1. Semua samudera – Samudra Pasifik, India, Atlantik, Arktik, dan Antartika
  2. Laut – Laut Hitam, Laut Kaspia, Teluk Persia, Laut Adriatik, Laut Mediterania, dan Laut Merah
  3. Gletser, seperti gletser Lambert di Antartika, yang merupakan gletser terbesar di dunia
  4. Danau, seperti Danau Victoria, Danau Baikal, Danau Michigan
  5. Sungai, seperti Sungai Mahakam, Sungai Mississippi, Sungai Gangga, Sungai Kuning

Nah, itulah tadi serangkain penjelasan serta pengulasan secara lengkap kepada segenap pembaca terkait dengan pengertian hidrosfer menurut para ahli, unsur, siklus, fungsi, dan contoh-contohnya. Semoga melalui materi ini bisa memberikan wawasan serta menambah pengetahuan mendalam. Trimakasih,

Sumber Tulisan
  1. hydrosphere dari https://www.nationalgeographic.org/encyclopedia/hydrosphere/
  2. hydrosphere dari https://byjus.com/physics/importance-of-hydrosphere/
  3. What is Hydrosphere? dari https://www.eartheclipse.com/geography/hydrosphere-importance-examples-facts.html

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *