Pengertian Atribusi, Teori, Jenis, dan Contohnya

Diposting pada

Pengertian Atribusi Adalah

Manusia termotivasi untuk menetapkan penyebab tindakan dan perilaku mereka. Dalam arti psikologi, atribusi adalah proses sosial dimana individu menjelaskan penyebab perilaku dan peristiwa. Model untuk menjelaskan proses ini disebut teori atribusi. Penelitian psikologis pada atribusi dimulai dengan karya Fritz Heider pada awal abad ke-20, dan teorinya dikembangkan lebih lanjut oleh Harold Kelley dan Bernard Weiner.

Oleh sebab itu, Psikolog Gestalt Fritz Heider sering digambarkan sebagai “bapak teori atribusi” awal abad ke-20. Teori atribusi berkaitan dengan bagaimana orang biasa menjelaskan penyebab perilaku dan peristiwa. Terdapat beberapa jenis atribusi, diantaranya yaitu atribusi eksplanatori. Contoh atribusi misalnya, apakah seseorang marah karena mereka pemarah atau karena sesuatu yang buruk terjadi?.

Atribusi

Atribusi
Atribusi

Dalam psikologi sosial, atribusi adalah proses menyimpulkan penyebab peristiwa atau perilaku. Dalam kehidupan nyata, atribusi adalah sesuatu yang kita semua lakukan setiap hari, biasanya tanpa kesadaran akan proses dan bias yang mendasari yang mengarah pada kesimpulan kita.

Ada dua macam asumsi tentang tujuan proses atribusi :

  1. Proses atribusi bertujuan untuk mendapatkan pemahaman terhadap  serangkaian kesimpulan-kesimpulan dibuat untuk memahami lingkungan dan memprediksi kejadian-kejadian di masa mendatang.
  2. Proses atribusi  yang  dipelajari  secara  alami  dan   bertujuan   untuk   menjelaskan   tindakan-tindakannya   sendiri   serta berusaha   untuk   mengendalikan   tindakan-tindakan   orang   lain yang mempiliki hubungan interpersonal dekat dengan dirinya

Pengertian Atribusi

Atribusi adalah sebagai suatu proses sosial atas bentuk penilaian tentang penyebab, yang dilakukan individu setiap hari terhadap berbagai peristiwa, dengan atau tanpa disadari oleh manusia sebagai mahluk sosial lainnya. Sehingga keadaan ini memiliki pengaruh besar dalam hidupnya sendiri.

Pengertian Atribusi Menurut Para Ahli

Adapun definisi atribusi menurut para ahli, antara lain:

  1. Fiske dan Taylor (1991), Teori atribusi berkaitan dengan bagaimana penerima hubungan sosial menggunakan informasi untuk sampai pada penjelasan sebab akibat untuk peristiwa. Ini mengkaji informasi apa yang dikumpulkan dan bagaimana digabungkan untuk membentuk penilaian kausal.
  2. Baron (2004), Atribusi  adalah upaya  kita  untuk  memahami  penyebab di balik perilaku orang lain, dan dalam beberapa kasus, juga penyebab dibalik perilaku kita sendiri.
  3. Dayakisni (2006), Atribusi adalah proses yang dilakukan untuk mencari sebuah jawaban atau pertanyaan mengapa atau apa sebabnya  atas  perilaku  orang  lain  ataupun  diri  sendiri dalam suatu arti masyarakat. Proses  atribusi  sangat berguna  untuk  membantu  pemahaman  kita  terhadap  penyebab  perilaku dan  menjadi  mediator  penting  bagi  reaksi  kita  terhadap  bentuk pranata sosial yang ada.
  4. Sarwono (2009), Atribusi adalah analisis kausal, yaitu penafsiran terhadap sebab-sebab   dari   mengapa   sebuah   fenomen   menampilkan   gejala-gejala tertentu.

Dimensi Atribusi

Atribusi  terdiri atas  3  dimensi  yaitu:

  1. Lokasi penyebab

Masalah pokok  yang  paling  umum  dalam  persepsi  sebab  akibat  yaitu  apakah  suatu peristiwa  atau  tindakan  tertentu  disebabkan  oleh  keadaan  internal  (atribusi internal) atau kekuatan eksternal (atribusi eksternal);

  1. Stabilitas

Dimensi  sebab  akibat  yang  kedua  yaitu  berkaitan  dengan pertanyaan  apakah  penyebab  dari  suatu  peristiwa  atau  perilaku  tertentu  itu stabil  atau  tidak  stabil. Atau dengan  kata  lain,  stabilitas  mengandung  makna seberapa  permanen  atau  berubah-ubahnya  suatu  sebab.

  1. Pengendalian

Dimensi   ini   berkaitan   dengan   pertanyaan   apakah   suatu   penyebab   bisa dikendalikan  atau  tidak bisa  dikendalikan  oleh  seorang  individu.

Teori Atribusi

Psikolog telah memperkenalkan sejumlah teori yang berbeda untuk membantu lebih memahami bagaimana proses atribusi bekerja. Beberapa teori tersebut, antara lain:

Teori “Common Sense” Heider

Dalam bukunya tahun 1958, The Psychology of Interpersonal Relations, Fritz Heider menyarankan agar orang mengamati orang lain, menganalisis perilaku mereka, dan memberikan penjelasan yang masuk akal untuk tindakan semacam itu. Heider (1958) percaya bahwa orang adalah psikolog naif yang mencoba memahami dunia sosial. Orang-orang cenderung melihat hubungan sebab dan akibat, meskipun tidak ada!

Heider mengelompokkan penjelasan ini menjadi atribusi eksternal atau atribusi internal. Berikut penjelasannya:

  • Atribusi eksternal, juga disebut atribusi situasional, merujuk pada menafsirkan perilaku seseorang yang disebabkan oleh situasi di mana individu tersebut berada.

Misalnya, jika ban mobil seseorang tertusuk, itu dapat dikaitkan dengan sebuah lubang di jalan; dengan membuat keterkaitan dengan kondisi jalan raya yang buruk, seseorang dapat memahami kejadian tersebut tanpa merasa tidak nyaman bahwa mungkin pada kenyataannya merupakan akibat dari mengemudi yang buruk.

  • Internal, atau atribusi disposisi, mengacu pada proses menetapkan penyebab perilaku ke beberapa karakteristik internal, seperti kemampuan dan motivasi, daripada kekuatan luar. Konsep ini telah tumpang tindih dengan Locus of control, di mana individu merasa mereka secara pribadi bertanggung jawab atas semua yang terjadi pada mereka.

Teori Inferensi Koresponden 

Pada tahun 1965, Edward Jones dan Keith Davis menyarankan agar orang membuat kesimpulan tentang orang lain dalam kasus tindakan yang disengaja daripada tidak disengaja. Ketika orang melihat orang lain bertindak dengan cara tertentu, mereka mencari korespondensi antara motif orang tersebut dan perilakunya.

Kesimpulan yang kemudian dibuat orang didasarkan pada tingkat pilihan, harapan perilaku, dan efek dari perilaku itu. Misalnya, ketika kita melihat korespondensi antara seseorang yang bersikap ramah dan menjadi orang yang ramah.

Atribusi disposisional (misalnya saja internal) memberi kami informasi yang darinya kita dapat membuat prediksi tentang perilaku masa depan seseorang. Teori inferensi koresponden menggambarkan kondisi di mana kita membuat atribut disposisi untuk perilaku yang kita anggap disengaja.

Davis menggunakan istilah inferensi koresponden untuk merujuk pada suatu peristiwa ketika seorang pengamat menyimpulkan bahwa perilaku seseorang cocok atau sesuai dengan kepribadian mereka. Ini adalah istilah alternatif untuk atribusi disposisi.

Jadi apa yang membuat kita membuat inferensi koresponden? Jones dan Davis mengatakan kita menggunakan lima sumber informasi:

  1. Pilihan: Jika suatu perilaku dipilih secara bebas, hal itu diyakini disebabkan oleh faktor internal (disposisi).
  2. Perilaku Disengaja vs Tidak Disengaja: Perilaku yang disengaja cenderung dikaitkan dengan kepribadian orang tersebut, dan perilaku yang tidak disengaja cenderung dikaitkan dengan situasi / penyebab eksternal.
  3. Keinginan Sosial: Perilaku yang rendah dalam hasrat untuk melakukan arti sosialisasi (tidak sesuai) menuntun kita untuk membuat inferensi disposisi (internal) lebih dari perilaku sosial yang tidak diinginkan. Misalnya, jika Anda mengamati seseorang naik bus dan duduk di lantai, bukannya di salah satu kursi. Perilaku ini memiliki keinginan sosial yang rendah (tidak sesuai) dan cenderung sesuai dengan kepribadian individu.
  4. Relevansi Hedonistik: Jika perilaku orang lain tampaknya secara langsung dimaksudkan untuk memberi manfaat atau membahayakan kita.
  5. Personalisme: Jika perilaku orang lain tampaknya dimaksudkan untuk berdampak pada kita, kita menganggap itu “pribadi”, dan bukan hanya produk sampingan dari situasi di mana kita berdua berada.

Model Kovariasi Kelley 

Model kovariasi Kelley (1967) adalah teori atribusi yang paling terkenal. Model kovariasi menyatakan bahwa orang menghubungkan perilaku dengan faktor-faktor yang ada saat perilaku terjadi dan tidak ada ketika tidak ada.

Dengan demikian, teori ini mengasumsikan bahwa orang membuat atribusi sebab akibat dengan cara yang rasional, logis, dan bahwa mereka menetapkan penyebab suatu tindakan pada faktor yang sangat bervariasi antara tindakan tersebut.

Model atribusi kovariat Harold Kelley melihat tiga jenis informasi utama yang darinya untuk membuat keputusan atribusi tentang perilaku individu.

  1. Informasi konsensus, atau informasi tentang bagaimana orang lain dalam situasi yang sama dan berperilaku stimulus yang sama.
  2. Informasi khusus, atau bagaimana individu merespons rangsangan yang berbeda.
  3. Informasi konsistensi, atau seberapa sering perilaku individu dapat diamati dengan stimulus yang sama tetapi situasi bervariasi.

Dari ketiga sumber ini, pengamat informasi membuat keputusan atribusi pada perilaku individu sebagai internal atau eksternal. Ada klaim bahwa orang kurang memanfaatkan informasi konsensus, walaupun ada beberapa perselisihan mengenai hal ini.

Ada beberapa tingkatan dalam model kovariasi: tinggi dan rendah. Masing-masing level ini memengaruhi tiga kriteria model kovarisi. Konsensus tinggi adalah ketika banyak orang dapat menyetujui suatu acara atau bidang yang diminati. Konsensus rendah adalah ketika sangat sedikit orang yang setuju.

Kekhasan tinggi adalah ketika acara atau bidang yang diminati sangat tidak biasa, sedangkan perbedaan yang rendah adalah ketika acara atau bidang yang diminati cukup umum. Konsistensi tinggi adalah ketika acara atau bidang yang diminati berlanjut untuk waktu yang lama dan konsistensi yang rendah adalah saat acara atau bidang yang diminati cepat hilang.

Model Tiga Dimensi 

Bernard Weiner mengusulkan bahwa individu memiliki respons afektif awal terhadap konsekuensi potensial dari motif intrinsik atau ekstrinsik aktor, yang pada gilirannya mempengaruhi perilaku masa depan. Artinya, persepsi atau atribusi seseorang sendiri tentang mengapa mereka berhasil atau gagal pada suatu kegiatan menentukan jumlah upaya orang tersebut akan terlibat dalam kegiatan di masa depan.

Weiner menyarankan bahwa individu melakukan pencarian atribusi mereka dan secara kognitif mengevaluasi sifat kasual pada perilaku yang mereka alami. Ketika atribusi menyebabkan pengaruh positif dan ekspektasi tinggi akan kesuksesan di masa depan.

Atribusi seperti itu harus menghasilkan kemauan yang lebih besar untuk melakukan tugas-tugas pencapaian serupa di masa depan daripada atribusi yang menghasilkan pengaruh negatif dan ekspektasi yang rendah terhadap kesuksesan di masa depan. Akhirnya, penilaian afektif dan kognitif mempengaruhi perilaku masa depan ketika individu menghadapi situasi yang sama.

Atribusi pencapaian Weiner memiliki tiga kategori:

  1. Teori stabil (stabil dan tidak stabil)
  2. Locus of control (internal dan eksternal)
  3. Controllability (dikontrol atau tidak terkontrol)

Stabilitas memengaruhi harapan individu tentang masa depan mereka; kontrol terkait dengan kegigihan individu pada misi; kausalitas memengaruhi respons emosional terhadap hasil tugas.

Jenis Atribusi

Terdapat beberapa jenis atribusi, antara lain:

  1. Atribut Interpersonal

Saat Anda menceritakan sebuah kisah kepada sekelompok teman atau kenalan, Anda akan cenderung menceritakan kisah tersebut dengan cara yang menempatkan Anda dalam cahaya terbaik.

  1. Atribusi Prediktif

Kita akan cenderung mengaitkan hal-hal dengan cara yang memungkinkan kita membuat prediksi di masa depan. Misalnya ketika mobil Anda dirusak, Anda mungkin menghubungkan kejahatan dengan fakta bahwa Anda parkir di garasi parkir tertentu. Akibatnya, Anda akan menghindari garasi parkir di masa depan untuk menghindari vandalisme lebih lanjut.

  1. Atribusi Eksplanatori

Kita menggunakan atribusi penjelas untuk membantu kita memahami dunia di sekitar kita. Beberapa orang mempunyai gaya penjelas yang optimis, sementara yang lain cenderung lebih pesimis. Orang-orang dengan gaya optimis mengaitkan peristiwa positif dengan penyebab yang stabil, internal dan global dan peristiwa negatif dengan penyebab tidak stabil, eksternal, dan spesifik.

Sedangkan mereka yang memiliki gaya pesimistis menghubungkan peristiwa negatif dengan penyebab internal, stabil, dan global, dan peristiwa positif dengan penyebab eksternal, stabil, dan spesifik.

Contoh Atribusi

Contoh atribusi misalnya, selama hari-hari biasa, Anda mungkin membuat banyak atribusi tentang perilaku Anda sendiri dan juga orang-orang di sekitar Anda. Ketika Anda mendapat nilai buruk pada tes di sekolah, Anda mungkin menyalahkan guru karena tidak cukup menjelaskan materi, benar-benar mengabaikan fakta bahwa Anda tidak belajar.

Ketika teman sekelas mendapat nilai bagus dalam tes yang sama, Anda mungkin mengaitkan kinerja baiknya dengan keberuntungan, mengabaikan fakta bahwa ia memiliki kebiasaan belajar yang sangat baik.

Mengapa kita membuat atribusi internal untuk beberapa hal sambil membuat atribusi eksternal untuk orang lain? Sebagian dari ini berkaitan dengan jenis atribusi yang kemungkinan akan kita gunakan dalam situasi tertentu. Bias kognitif sering memainkan peran utama juga.

Apa dampak atribusi untuk perilaku yang benar-benar berdampak pada kehidupan Anda? Atribusi yang Anda buat setiap hari memiliki pengaruh penting pada perasaan Anda serta bagaimana Anda berpikir dan berhubungan dengan orang lain.

Kesimpulan

Dari penjelasan yang telah dikemukakan dapat dikatakan bahwa setiap manusia senantiasa termotivasi untuk menetapkan penyebab dibalik tindakan dan perilaku mereka. Oleh karena itulah atribusi dimaknai sebagai proses di mana individu menjelaskan penyebab perilaku dan peristiwa.

Itulah tadi penjelasan serta pengulasan secara lengkap kepada pembaca sekalian terkait dengan materi pengertian atribusi menurut para ahli, dimensi, teori, jenis, dan contohnya. Semoga melalui bahasan ini memberikan wawasan serta menambah pengetahuan bagi pembaca sekalian. Trimakasih,

Sumber Tulisan
  • Attribution and Social Psychology dari https://www.verywellmind.com/attribution-social-psychology-2795898
  • Attribution (psychology) dari https://en.wikipedia.org/wiki/Attribution_(psychology)
  • Attribution Theory dari https://www.simplypsychology.org/attribution-theory.html

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *